Newbie

Sejak punya DSLR hmm sekitar satu tahun ini mulai seneng foto-foto. Tiap kepanitiaan sering ambil divisi pubdok hehe. Dan belakangan makin seneng bidang fotografi meskipun foto masih ecek-ecek. Sebenarnya punya kamera poket pertama sejak SMP tapi entah kenapa kok belum tertarik. Masih inget pertama kali tertarik itu pas kelas X. Ceritanya jadi panitia smala cup sie kamzin kalo nggak salah, terus ada temen yang di sie pubdok bawa DSLR terus nyobak minjem dan ternyata ketagihan hahaha. Habis itu sering minta Mama buat beliin tapi dikasihnya kemarin pas semester 1, Canon 600D dengan lensa kit 18-55mm. Doakan cepet dapet lensa tele yaa :”

Liburan gini kebiasaan sering banget buka instagram dan buka akun yang sering review makanan hahahaha. Ada salah satu blogger dan food photographer dari Surabaya namanya Jiewa Vieri. Semua akun media sosial mulai twitter, instagram sudah aku follow semua hehehe fotonya bagus bagus sih. Kalo mau follow instagram atau twitter pake username @inijie kalo blognya www.inijie.com. Selain food photography Ko Jie ini juga traveller jadi blognya nggak melulu review makanan kok. Sekitar minggu lalu aku lihat ini di instagram 

Tanpa pikir panjang langsung lah ya aku daftar. Cuman isi formulir, share poster di atas, dan like fanpagenya pancious, terus tinggal berdoa semoga beruntung hehehe. Pas hari pengumuman aku nunggu banget soalnya pingin banget dateng di acara ini. Pas sore gitu kebetulan buka ipad dapet email dari panitia, seneng buanget! Excited aseli! Nggak sabar! Tapi semakin hari H malah mikir “Ntar ngapain ya” “Kalo fotonya jelek gimana ya” haha seriously emang nggak tau apa apa masalah food photography sebelumnya ._. dan emang jarang foto makanan ala ala instagram kebanyakan gitu sih. Tapi akhirnya mbatin “wes tatag ae gem”.

Pas hari pelaksanaan hampir telat banget dateng jam 13.00 hehe kebiasaan. Tapi untungnya belum mulai, mulainya sekitar jam 13.30 soalnya masih nungguin beberapa orang. Sharingnya ini dikasih teori dulu terus baru praktek. Teorinya dapet ilmu baru tentang food photography sama food review. Presentasinya Ko Jie kemarin bagus banget desainnya, simple tapi aseli bagus. Aku ceritain dikit ya apa yang aku dapet, semoga nggak menyesatkan. Sharing kemarin banyak ngomongin masalah teknis sih sama yang paling penting itu passion sama practice. Dapet quote bagus pas sharing kemarin

“The best camera is the one you have with you.” – Chase Jarvis

Saran dari Ko Jie kemarin lebih enak mending pake Av (kalo di Canon). Terus setting ISO sesuaiin sama ruangan sih tapi mending gunakan yang lebih kecil biar nggak noise, tapi kalo gelap ya tetep butuh ISO besar biar nggak ngeblur. Oiya ISO itu semacam sensitivitas terhadap cahaya gitu (sepengetahuanku), jadi dalam suatu durasi shutter speed, ISO lebih tinggi lebih banyak cahaya yang masuk tapi efek sampingnya hasilnya noise gitu. Terus kalo settingan Av atau aperturenya mending pake F5.6 atau angka lebih kecil juga boleh jadi depth of fieldnya lebih kecil, lebih fokus ke makanan terus background dapet bokeh atau ngeblur gitu. Kemarin yang penting juga masalah angle, ada 3 macam angle: eye level (45 derajat), below eye level (<45 derajat) sama top angle (90 derajat) yang terakhir ini style instagram banget lah. Sama salah satu rahasianya food photographer adalah arah datangnya cahaya. Bayangkan makanan kamu itu ditengah2 jam dan cahaya itu paling bagus dateng dari arah jam 9 sampai jam 3. Nah itu beberapa rahasia dari food photographer kok fotonya bisa bagus gitu haha. Ini ada beberapa hasil foto tapi nggak bagus banget sih, mau lihat beberapa yang lain bisa lihat di instagram.

Salad
Salad
Waffle
Waffle

Selain masalah food photography juga dijelasin masalah food review. Yang aku dapet itu kita nggak boleh ngejudge. Dalam review usahakan jangan ngejudge makanan itu enak atau nggak enak bahkan nyebutnya sampah. Harus bener-bener dideskripsikan taste, texture, bahkan appearancenya. Masalah taste kita bisa bilang itu manis banget dan mungkin cocok sama orang yang suka manis jadi bener-bener jangan ngejudge. Karena rasa emang relatif terhadap tiap orang.

Sebenernya pernah ikut acara semacam gini di kampus. Bulan februari 2014 kemarin ada salah satu proker Lingua namanya Photography Basic Instinct, tapi materinya tentang journalistic photography. Acaranya keren juga! Yang ngisi Mas Yuyung Abdi, fotografer senior dari Jawa Pos. Konsepnya sama juga ada tutorialnya dulu terus langsung praktek, dan objeknya ini

PBI 2014
PBI 2014

Sejak PBI yang notabene acara fotografi pertama yang aku ikuti, mulai cari-cari acara serupa. Pernah nemu acara gini di PENS tapi sayang banget nggak bisa hadir soalnya ada kegiatan lain. Jadi kalau kalian di sekitar Surabaya dan punya acara serupa, text me! Can’t wait to come to another sharing!

Sweet Escape

Liburan semester kali ini lumayan lama. Terakhir ujian 17 Desember 2014 masuk kuliah lagi 20an Februari 2015, lama ya hehehe. Beberapa minggu yang lalu tepatnya pertengahan Januari diajak temen-temen sekelas SMA (Archimedes) liburan ke Madura, #ArchimedesGoesToMadura. Dengan beberapa kali negosiasi sama Mama akhirnya dibolehin yeah! Maklum lah anak bungsu. Archi trip kali ini sudah kesekian kalinya haha semoga bisa terus kumpul-kumpul kayak gini ya gaes.

Trip ke Madura ini 2 hari 1 malam. Janjian jam 6.30 di rumah Cece di Bogen tapi tetep aja molor dan berangkat jam 7an lebih. Bawa 3 mobil punya Zul, Sasty, sama Cece. Beberapa destinasinya itu Air Terjun Toroan, Api Tak Kunjung Padam, sama Pantai Slopeng.

Hari pertama langsung ke Air Terjun Toroan di daerah Sampang. Sekitar jam 11-12an sampai di Air Terjun Toroan. Perlu beberapa kali tanya ke penduduk setempat karena memang Air Terjun Toroan belum terjamah dan nggak seperti tempat wisata gitu. Tanda menuju ke Air Terjun Toroan juga nggak ada sama sekali jadi harus sering nanya ke penduduk setempat atau ke penambang sekitar Air Terjun Toroan. Air Terjun Toroan ini airnya langsung jatuh ke Laut Jawa, worth it kok viewnya cuman sayang banget pas ke sana lagi musim hujan terus airnya tinggi dan agak keruh. Jalan bebatuan ke Air Terjun ini perlu hati-hati banget soalnya licin sama banyak sampah gitu.

taken by andra di atas batu
taken by andra di atas batu

Di sekitar jalan menuju Air Terjun Toroan ada bukit-bukit yang ada lubang-lubang semacam film The Hobbit. Viewnya bagus juga akhirnya mampir buat foto dan kami sering nyebutnya Bukit Hobbit wkwk.

Bukit Hobbit
Bukit Hobbit

Destinasi berikutnya ke Api Tak Kunjung Padam. Keren gitu apinya nggak mati-mati terus penduduk sekitar jualan jagung manis dan bisa langsung dibakar on the spot!

Panas
Panas

Hari berikutnya ke Pantai Slopeng. Masih perlu tanya-tanya juga ke warga setempat.Tapi viewnya juga bagus, worth it banget lah pokoknya. Habis dari Pantai Slopeng langsung balik ke Surabaya tapi mampir dulu ke Bebek Songkem soalnya Bebek SInjay tutup, tapi enak juga sih perlu dicoba lagi hehe.

Pantai Slopeng
Pantai Slopeng

Madura! Bisa jadi salah satu tujuan wisata banget lah terutama yang suka explore banget. Aku pribadi bukan tipikal orang yang back to nature banget dan terlalu menikmati zona nyaman hehe tapi semenjak liburan ini mulai seneng sama beginian.

Berdiri di hamparan pasir, terkena hempasan ombak. Memberikan banyak waktu berpikir dan mengagumi ciptaan Allah.

#3

Semester 3 officially selesai. Udah lulus semua matkul alhamdulillah tapi 2 nilai belum keluar. Semester 3 ini belajar faal biokim metabolisme gels sama tramed.

Semester ini materinya lebih menyenangkan daripada semester 2. Faal ini hafalannya banyak juga sih tapi masih bisa dilogika. Biokimia hafalannya juga banyak banget sih tapi entahlah rasanya bebannya masih lebih berat anatomi. Modul metabolisme bisa dibilang aplikasi klinis (atau integrasi?) kuliah faal sama biokim. Jadi kami dikasih kasus klinis dan harus bisa dijelasin juga patofisiologinya, kebetulan kemarin dapet topik diabetes mellitus. Kalo tramed semester ini materinya tetep dapet anamnesis (tentang sesak), pemeriksaan fisik kepala leher, thorax paru sama jantung, tht, sama mata. Bisa dibilang semester ini jadi dokter spesialis mata sama tht-kl hehe. Kunjungan rumah sakit kemarin kebagian di RSUD dr. Soetomo di bagian paru sama penyakit dalam. Seru sih bisa perkusi auskultasi langsung ke pasien. Salah satu obrolan sama pasien:

*mau coba perkusi*

“Permisi ya Pak, maaf kalo kurang nyaman”

“Iya nggak apa Dek biar kalian cepet bisa sama Bapak biar cepet sembuh”

Ada juga pasien kanker sesuatu (maaf lupa) karena efek rokok masih bisa nasehatin kami supaya jangan pernah nyentuh bahkan nyobak rokok. Salut.

Nah yang baru di semester ini ada GELS (General Emergency Life Support), ini modul tentang pertolongan pertama pasien gawat darurat gitu. Semester ini kami baru diajari kalo ada pasien yang tidak sadar sama henti nafas kita harus gimana. Praktek GELS ini pake manekin. Ternyata kalo tiba-tiba di jalan atau di manapun ada orang nggak sadar, kita harus ngecek kesadaran (dipanggil sambil ditepuk bahunya) kalo nggak menjawab dikasih rangsangan nyeri di tulang dada (sternum). Masih nggak sadar? Panggil bantuan dulu “tolong ada pasien tidak sadar”. Terus cek nafasnya dengan metode look, listen, and feel. Tidak terasa hembusan nafas, suara nafas, hawa nafas? Langsung pijat jantung 30x dan beri nafas buatan 2x hingga pasien sadar, bantuan medis (ambulans) datang atau anda lelah. Jadi review materi GELS gini hehehe.

Overall semester 3 ini banyak banget dapet ilmu baru dan menarik tapi masih banyak kebiasaan buruk yang belum berubah dan harus segera diubah terutama time management. Sekian.

teratur /ter·a·tur/v sudah diatur baik-baik (rapi, beres); berturut-turut dng tetap

Pada dasarnya aku orangnya memberi perhatian besar kepada ‘keteraturan’. Entah sifat ini efek dari sifat melankolis atau apa, aku juga nggak tahu (padahal aku plegmatis). Yang jelas ada saat di mana aku bisa muak dengan keseharianku sendiri yang tidak teratur. Tentu ada saat di mana semua bisa berantakan, jadwal belajar, tugas kepanitiaan, deadline sana-sini, dsb. Sok sibuk ya? wkwk padahal nggak. Ini emang diriku yang nggak toleransi dengan ke-tidak-teratur-an. Deadline numpuk dikit juga udah bikin aku merasa semuanya nggak teratur apalagi ditambah minggu hectic ujian. Tapi namanya tanggung jawab, mau diapain lagi. Kadang parah banget sampek mikir, “udah nggak bener nih semuanya”. Biasanya itu pas mau ujian diktat belum kebaca semua dan pikiran masih fokus ke photoshop. Aku tipe orang yang pingin semua terencana. Jadi pas udah ngerasa gitu mulai nyusun ulang to-do-list dan mengamalkannya. Tapi kadang nggak sih saking berantakannya.

Hari ini aku merasa sifat itu lumayan parah. Ini ceritanya 2-3 minggu setelah ujian terakhir tapi menurutku belum liburan officially soalnya masih ada tanggungan mata kuliah belum diumumin. Liburan buat aku nggak neko neko sih yang harus pergi gimana gitu. Cukup waktu buat tidur, leyeh leyeh, dan ngapain aja buat ganti yang kepake pas kuliah. 2-3 minggu ini sudah menggunakan semua waktuku buat itu semua. Dan hari ini aku merasa itu semua tidak teratur dan mulai membuat jadwal harian buat liburan ke depan. Main game jam berapa, nonton film jam berapa durasi berapa lama, tidur jam berapa. Di saat semua orang bebas ngapain aja seharian aku malah bikin jadwal.  Parah ya :(