Madiun Berjaya

Kali ini aku pingin cerita dikit tentang short trip ke Madiun beberapa hari yang lalu. Seperti biasa perjalanan kali ini tetap disponsori oleh PT KAI, memang favorit naik kereta api daripada bis. Nah yang berbeda dari perjalanan kali ini ada di keretanya, biasanya aku sama Mama sukanya naik KA Sancaka dengan rute Surabaya – Yogyakarta tetapi kali ini kami naik Arjuno Ekspress dengan rute Surabaya – Madiun. Jadwalnya dari Surabay – Madiun (12:30 – 16:05) kalo Madiun – Surabaya (03:35 – 07:03). Lumayan hemat banget! Dibandingin Sancaka yang tiketnya 100rb, Arjuno ini cuman 30rb! Lumayan kan? hehehe. Ini penampakan keretanya

source: aryasaloka.blogspot.com

Tampilannya bagus, menurutku mirip KRL yang ada di Jabodetabek. Katanya sih rangkaian itu yang dulu dipakai KA Madiun Jaya. Kalo pingin tau interiornya kayak gini nih

interior (source: google)

Memang kesan pertama kok busa duduknya kecil banget tapi pas udah didudukin nyaman kok hehe. Bagusnya juga dateng dan sampeknya tepat waktu sob! Gak ngaret! Yang bikin sedih pas perjalanan sumuk banget padahal udah ada kipas + jendela kebuka lebar. Rego nggawa rupa lah ya. Overall sih enak juga naik kereta ini, boleh dicobak lagi kapan kapan hehe. Semoga tetep jaya deh KAI dan INKA.
Di Madiun kami nginep cuman 4 malem padahal pinginnya nambah sehari tapi ada cap tiga jari akhirnya balik Surabaya deh. Seperti biasa kalo di Madiun mesti langganan beli pecel deket rumah yang cuman 2500! Beli putu yang wenak di Jalan Kutilang seharga 5rb! Pokoke wenak!

Advertisements

The Spaghetti’s: Pizza dan Pasta

Suatu hari lagi pingin makan pizza tapi bosen sama pizza hut (kayak sering2 aja –), akhirnya aku mutusin nyobak pizza tipis di the spaghetti’s lokasinya aku pilih yang di Galaxy Mall soalnya deket rumah. Ternyata akhir akhir ini aku baru tau kalo di Grand City juga ada. Ceritanya aku pernah makan di sini dua kali, yang petama nyobak di GM, niat awal pingin nyobak pizza tipis malah mesen ini

cordon bleau

Yang bikin aku tertarik ya cordon bleau nya itu hehe. Kalo spaghettinya sih lumayan, sausnya lumayan cuman ya kurang banyak kalo menurutku. Kalo cordon bleaunya sih enak enak aja, lha wong pertama kali nyobak itu hehe ._.v Pelayanannya bagus, cukup bagus untuk resto sekelas di food court.

Kunjungan kedua aku nyobak yang di Grand City. Untuk yang kedua ini aku mesen ini

lasagna

Ceritanya abis search tentang pasta nemu lasagna dkk, jadi pingin nyobak lasagna. Rasa? Enak sih daging cincang sama jamurnya banyak tapi agak enek mungkin gara2 saos tomatnya kebanyakan kali ya. Dan bedanya the Spaghetti’s yang di Galaxy Mall sama Grand City adalah alat makannya, kecewa sama yang di Grand City soalnya gelas sama sendok garpunya pake plastik padahal yang di Galaxy Mall enggak -__- Kalo mau nyobak ke sini yang di Galaxy Mall aja!

eat and eat

Hmm, setiap orang punya passion berbeda-beda. Passion kalo menurutku sih keadaan di mana orang merasakan senang dan tanpa beban saat ngerjain sesuatu. Pingin gitu rasanya bisa menumbuhkan passion di ….. masak ._. Haha mungkin ini efek kebanyakan liat Master Chef Indonesia kali ya ._.v Jujur aja aku nggak punya passion masak blas :)) atau nggak ada niat main di dapur blas ya? ehehe. Beneran deh bisa masak mie aja baru baru pas SMP kayaknya :)) dan selama 18tahun hidup ya baru kali pertama bikin telur dadar, ini buktinya hohoho

telur

Lumayan sih nggak jelek jelek amat hehehe. Rasanya? hmm lumayan kok, nggak keasinan. Kata Mama sih oke, haha. Sekarang punya hobby baru, ngeliatin resep resep masakan di internet sambil ngiler tapi tetep aja gak pernah praktek, podo ae mbujuk haha ._.v

Alhamdulillah

Ngomong masalah cita-cita? Entah kenapa aku termasuk orang yang tidak memiliki cita-cita jelas. Akhir kelas 9 mungkin menjadi titik balikku, tiba-tiba aku ngomong ke Mama kayaknya jadi dokter enak (terinspirasi salah satu dokter). Setelah mendengar perkataanku seperti itu, Mama beserta keluarga sangat mendukung. Mungkin karena tidak ada background dokter di keluarga, keluarga jadi sangat mendukung. Sangat berbeda dengan anak yang ada background dokter, rasanya sejak kecil mereka sudah dimotivasi untuk jadi dokter. Akhirnya sejak saat itu kalo ditanya mau lanjut ke mana, bilangnya kedokteran. Kalo bicara masa SMA, memang masanya galau jurusan hmm. Di saat pendaftaran SNMPTN mendekati batas akhir, diri ini masih bingung apa tetep milih Unair apa gimana. Karena emang yang milih itu ga bisa diitung pake dua puluh jari :( akhirnya tetep tatak deh milih Unair dengan berbagai pertimbangan ‘-‘9 pikirannya dulu sih nanti masih bisa berjuang lagi di SBMPTN kalo seumpama gagal. Tapi kenyataannya pas intensif SBMPTN, lha kok soale uangel ngene x.x Akhirnya tetep buanyakin doa berharap yang terbaik pas pengumuman SNMPTN.

27 Mei 2013
Menurut jadwal resmi, pengumuman SNMPTN harusnya diumumin tanggal 28 Mei 2013, eh ternyata ada kabar maju sehari! Ada seneng dan nggak senengnya sih, senengnya ya cepet tau hasilnya, lega banget kalo diterima dan ndang belajar giat kalo belum lolos. Nggak senengnya ya belum siap menerima hasil :( Seharian udah ga tenang, ditinggal ngerjain soal sbmptn pun pikiran udah ke mana mana .-. Kurang 2 jam, udah deh fokus ke pengumuman, udah mandi, mondar-mandir ga karuan nunggu jam 4. Pas jam 15.45 udah di depan laptop, koneksi internet on. Lha pas jam 4 belum berani buka nunggu ortu dateng, mantep deh mondar mandir lagi nungguin ortu. Pas jam 16.15 ortu dateng, langsung deh semua siap di depan laptop. Posisi belum liat hasil, temen udah ada yang ngabari dan tanyak, dan aku sendiri belum berani buka twitter. Sebelum nge-klik ‘lihat hasil’ aku sama ortu berdoa dulu. Pas mau nge-klik rasanya ndredeg buanget. Alhamdulillah ini hasilnya :))

hasil snmptn

Alhamdulillah, Allah mendengar doa doaku dan semua yang mendoakanku. Terima kasih buat semua yang ikut mendoakan, tetep mohon doanya :) perjalanan masih sangat panjang, semoga tetep diberi kelancaran pas daftar ulang, aamiin.

Setelah alhamdulillah diterima di fakultas kedokteran, malah baru tau dan pingin baca buku ini

cover

Telat banget sih tapi gak ada kata terlambat buat belajar!

Fast and Furious 6

poster

Penggemar Vin Diesel pastinya sangat menanti film yang satu ini. Seperti film-film sebelumnya, sekuel fast and furious ini tetap mengangkat tema balapan mobil. Sebagai salah satu penggemar fast and furious, aku menjadi salah satu orang yang menanti rilisnya film ini. Akhirnya aku memutuskan tanggal 26 Mei langsung cus ke bioskop.
Film ini memilih setting di jalanan London. Misi yang harus diselesaikan oleh Dom, Brian, dkk adalah mereka harus menangkap Shaw dan menyelamtkan Letty yang notabene kekasih Dom. Di salah satu franchise fast and furious kali ini, menurutku menggunakan teknologi yang lebih keren, adegan-adegan menegangkan sepanjang film, dan unpredictable kendaraan yang dipakai. Intinya Anda akan dibuat sering melongo sepanjang film.
Salah satu yang menjadi sorotan di film ini adalah Joe Taslim, salah satu aktor asal Indonesia, yang dalam film ini menjadi anak buah Shaw. Menurut bayanganku, Joe Taslim hanya sebagai sampingan. Ternyata tidak! Sebagai orang Indonesia, aku cukup bangga dengan adanya aktor Indonesia yang bermain film sekelas Hollywood.

joe taslim (kanan)