Quote #1

Kesempatan kali ini pingin cerita dikit tentang dosen wali. Jadi kalo di FK beberapa mahasiswa dapet satu dosen wali. Pembagiannya berdasarkan NIM. Secara kebetulan (atau tidak) aku dapet dosen wali yang sama kayak Kharis, Faiza, sama Marischa. Kelompok apapun seringnya ya sama orang-orang ini, lha pembagian apapun paling sering berdasarkan NIM. Doswal kami namanya dr. Thaha dari SMF Ilmu Penyakit Dalam, jadi kalo ketemuan mesti ke RSUD Dr. Soetomo. Pertama kali ketemu, first impression baik sih. Pertemuan pertama cuman perkenalan gitu dan kami merasakan ada perbedaan dengan doswal temen yang lain. dr. Thaha ini perhatian banget sering ngasih wejangan-wejangan. Kalo ketemuan sering menasehati tentang kehidupan dokter dokter gitu deh, yang mungkin sering nggak didapetin mahasiswa tanpa background keluarga dokter kayak aku. Kenapa dr. Thaha aku bilang beda kayak doswal lain? Soalnya pernah denger temenku dapet doswal sibuk banget, sekali ketemu langsung ttd tiga kali gitu ._. Malah ada yang KRS mahasiswa disuruh ngasih ttd sendiri ._. Salut deh sama dr. Thaha, dalam kesibukannya masih mau meladeni mahasiswa tjoepoe kayak kami ini hehehe. Nah di pertemuan ketiga ini ada ssatu wejangan yang secara garis besar kayak gini:

“Profesi dokter memang berbeda tetapi jangan karena perbedaan itu membuat kita sombong,” Moch. Thaha, dr., PhD, SpPD.K-GH.

Menurut penjelasan beliau kadang ada dokter yang lupa kalo yang menyembuhkan pasiennya itu Tuhan dan ada juga yang merasa lebih dari profesi lain karena lebih lama belajar atau merasa profesinya lebih mulia. Nah jika merasa seperti itu, beliau mengingatkan untuk segera istighfar. Medeni gak seh :(

hectic.

Jadi ceritanya sekarang lagi nunggu pengumuman e-exam. E-exam ini ujiannya modul EBL (evidence based learning), ujiannya udah beberapa minggu yang lalu. Kuliah besar isinya udah lupa semua haha ._. Cuma inget kuliah pertama kali sama Prof Puruhito yang isinya malah wejangan-wejangan, paling inget beliau pernah ngomong, “terima kasih kalian masih mau jadi dokter.” Terus inget lagi kuliahnya Prof Bambang materinya deep learning tapi isinya banyak video bedah ortho, keren sekali. E-exam ini ujiannya semacam bikin artikel ilmiah gitu, gak boleh sembarangan dan sumber harus aktual, tajam, dan terpercaya (emang siaran berita). Haha intinya sumbernya harus sahih dan ilmiah. Sistemnya hari pertama ke kampus buat ambil topik terus besoknya ke kampus buat upload. For your information, rasanya 24 jam masih kurang buat ngerjain ini, ya kali lebay amat ._. Tapi emang ngerjain ini hectic banget entah besok hasilnya kayak gimana :'(

Gelisah nunggu e-exam ini jadi inget pernah capture beberapa temen yang update di line, lucu dan ekspresif. Semoga kita gak perlu hectic lagi, aamiin ya Allah.

IMG_1014IMG_1016IMG_1017 IMG_1018 IMG_1019 IMG_1020 IMG_1021 IMG_1022 IMG_1023 IMG_1024 IMG_1025 IMG_1026 IMG_1027 IMG_1028 IMG_1029Ada juga yang bikin beginian, ada. Pas mau UAS pun ikutan bikin beginan, hehehe.

IMG_0760