#3

Semester 3 officially selesai. Udah lulus semua matkul alhamdulillah tapi 2 nilai belum keluar. Semester 3 ini belajar faal biokim metabolisme gels sama tramed.

Semester ini materinya lebih menyenangkan daripada semester 2. Faal ini hafalannya banyak juga sih tapi masih bisa dilogika. Biokimia hafalannya juga banyak banget sih tapi entahlah rasanya bebannya masih lebih berat anatomi. Modul metabolisme bisa dibilang aplikasi klinis (atau integrasi?) kuliah faal sama biokim. Jadi kami dikasih kasus klinis dan harus bisa dijelasin juga patofisiologinya, kebetulan kemarin dapet topik diabetes mellitus. Kalo tramed semester ini materinya tetep dapet anamnesis (tentang sesak), pemeriksaan fisik kepala leher, thorax paru sama jantung, tht, sama mata. Bisa dibilang semester ini jadi dokter spesialis mata sama tht-kl hehe. Kunjungan rumah sakit kemarin kebagian di RSUD dr. Soetomo di bagian paru sama penyakit dalam. Seru sih bisa perkusi auskultasi langsung ke pasien. Salah satu obrolan sama pasien:

*mau coba perkusi*

“Permisi ya Pak, maaf kalo kurang nyaman”

“Iya nggak apa Dek biar kalian cepet bisa sama Bapak biar cepet sembuh”

Ada juga pasien kanker sesuatu (maaf lupa) karena efek rokok masih bisa nasehatin kami supaya jangan pernah nyentuh bahkan nyobak rokok. Salut.

Nah yang baru di semester ini ada GELS (General Emergency Life Support), ini modul tentang pertolongan pertama pasien gawat darurat gitu. Semester ini kami baru diajari kalo ada pasien yang tidak sadar sama henti nafas kita harus gimana. Praktek GELS ini pake manekin. Ternyata kalo tiba-tiba di jalan atau di manapun ada orang nggak sadar, kita harus ngecek kesadaran (dipanggil sambil ditepuk bahunya) kalo nggak menjawab dikasih rangsangan nyeri di tulang dada (sternum). Masih nggak sadar? Panggil bantuan dulu “tolong ada pasien tidak sadar”. Terus cek nafasnya dengan metode look, listen, and feel. Tidak terasa hembusan nafas, suara nafas, hawa nafas? Langsung pijat jantung 30x dan beri nafas buatan 2x hingga pasien sadar, bantuan medis (ambulans) datang atau anda lelah. Jadi review materi GELS gini hehehe.

Overall semester 3 ini banyak banget dapet ilmu baru dan menarik tapi masih banyak kebiasaan buruk yang belum berubah dan harus segera diubah terutama time management. Sekian.

teratur /ter·a·tur/v sudah diatur baik-baik (rapi, beres); berturut-turut dng tetap

Pada dasarnya aku orangnya memberi perhatian besar kepada ‘keteraturan’. Entah sifat ini efek dari sifat melankolis atau apa, aku juga nggak tahu (padahal aku plegmatis). Yang jelas ada saat di mana aku bisa muak dengan keseharianku sendiri yang tidak teratur. Tentu ada saat di mana semua bisa berantakan, jadwal belajar, tugas kepanitiaan, deadline sana-sini, dsb. Sok sibuk ya? wkwk padahal nggak. Ini emang diriku yang nggak toleransi dengan ke-tidak-teratur-an. Deadline numpuk dikit juga udah bikin aku merasa semuanya nggak teratur apalagi ditambah minggu hectic ujian. Tapi namanya tanggung jawab, mau diapain lagi. Kadang parah banget sampek mikir, “udah nggak bener nih semuanya”. Biasanya itu pas mau ujian diktat belum kebaca semua dan pikiran masih fokus ke photoshop. Aku tipe orang yang pingin semua terencana. Jadi pas udah ngerasa gitu mulai nyusun ulang to-do-list dan mengamalkannya. Tapi kadang nggak sih saking berantakannya.

Hari ini aku merasa sifat itu lumayan parah. Ini ceritanya 2-3 minggu setelah ujian terakhir tapi menurutku belum liburan officially soalnya masih ada tanggungan mata kuliah belum diumumin. Liburan buat aku nggak neko neko sih yang harus pergi gimana gitu. Cukup waktu buat tidur, leyeh leyeh, dan ngapain aja buat ganti yang kepake pas kuliah. 2-3 minggu ini sudah menggunakan semua waktuku buat itu semua. Dan hari ini aku merasa itu semua tidak teratur dan mulai membuat jadwal harian buat liburan ke depan. Main game jam berapa, nonton film jam berapa durasi berapa lama, tidur jam berapa. Di saat semua orang bebas ngapain aja seharian aku malah bikin jadwal.  Parah ya :(