#3

Semester 3 officially selesai. Udah lulus semua matkul alhamdulillah tapi 2 nilai belum keluar. Semester 3 ini belajar faal biokim metabolisme gels sama tramed.

Semester ini materinya lebih menyenangkan daripada semester 2. Faal ini hafalannya banyak juga sih tapi masih bisa dilogika. Biokimia hafalannya juga banyak banget sih tapi entahlah rasanya bebannya masih lebih berat anatomi. Modul metabolisme bisa dibilang aplikasi klinis (atau integrasi?) kuliah faal sama biokim. Jadi kami dikasih kasus klinis dan harus bisa dijelasin juga patofisiologinya, kebetulan kemarin dapet topik diabetes mellitus. Kalo tramed semester ini materinya tetep dapet anamnesis (tentang sesak), pemeriksaan fisik kepala leher, thorax paru sama jantung, tht, sama mata. Bisa dibilang semester ini jadi dokter spesialis mata sama tht-kl hehe. Kunjungan rumah sakit kemarin kebagian di RSUD dr. Soetomo di bagian paru sama penyakit dalam. Seru sih bisa perkusi auskultasi langsung ke pasien. Salah satu obrolan sama pasien:

*mau coba perkusi*

“Permisi ya Pak, maaf kalo kurang nyaman”

“Iya nggak apa Dek biar kalian cepet bisa sama Bapak biar cepet sembuh”

Ada juga pasien kanker sesuatu (maaf lupa) karena efek rokok masih bisa nasehatin kami supaya jangan pernah nyentuh bahkan nyobak rokok. Salut.

Nah yang baru di semester ini ada GELS (General Emergency Life Support), ini modul tentang pertolongan pertama pasien gawat darurat gitu. Semester ini kami baru diajari kalo ada pasien yang tidak sadar sama henti nafas kita harus gimana. Praktek GELS ini pake manekin. Ternyata kalo tiba-tiba di jalan atau di manapun ada orang nggak sadar, kita harus ngecek kesadaran (dipanggil sambil ditepuk bahunya) kalo nggak menjawab dikasih rangsangan nyeri di tulang dada (sternum). Masih nggak sadar? Panggil bantuan dulu “tolong ada pasien tidak sadar”. Terus cek nafasnya dengan metode look, listen, and feel. Tidak terasa hembusan nafas, suara nafas, hawa nafas? Langsung pijat jantung 30x dan beri nafas buatan 2x hingga pasien sadar, bantuan medis (ambulans) datang atau anda lelah. Jadi review materi GELS gini hehehe.

Overall semester 3 ini banyak banget dapet ilmu baru dan menarik tapi masih banyak kebiasaan buruk yang belum berubah dan harus segera diubah terutama time management. Sekian.

tahun kedua

Sudah dua minggu menjalani kuliah semester tiga. Ini merupakan tahun kedua aku menyandang status sebagai mahasiswa kedokteran. Capek? Iya. Pusing? Iya. Lelah? Iya. Suntuk? Iya. Menyesal? InsyaAllah nggak :)

Menjalani hari-hari di kampus hijau fakultas kedokteran universitas airlangga memang impianku tapi yang namanya manusia hobinya mengeluh. Ada yang bilang kuliah kedokteran itu susah dan lama, memang. Tapi semua harus dijalani dengan senang hati. Masih sering merasa sungkan kalo tiap ngeluh ngelihat mahasiswa its yang kuliah malem pulang pagi, yang ngerjain tugasnya seabrek, dan yang lainnya. Kalo kuliah di fk kita harus rajin baca, baca, dan baca. Tugas? mungkin cuman laporan praktikum. Jadi intinya kita kudu banget belajar dan baca. Kalo kata orang sih jadi dokter itu long-life-learning. Sempet temen ada yang bilang gini, “kuliah fk sebenernya gak seberat anak teknik sih, tapi kerjanya nanti kita lebih berat”. Totally agree. Nantinya yang kita pegang beda, manusia. Masku yang notabene lulusan informatika its juga sering ngingetin belajar soalnya gak ada troubleshootingnya kalo di pasien. Hmmm.

Semester ini belajar faal sama biokim. Faal masih ada bayangan. Biokim? hmmm sedikit bayangan. Awal kuliah masih belum semangat bener, masih terpaku sama deadline kepanitiaan. Masih dapet tawaran kepanitiaan ini itu dan sebenarnya sungkan nolaknya, tapi apa daya. Kalo kata kakak kelas, semester 3 itu santai banget bisa pulang siang tiap senin dan jumat. Dari lihat jadwal kuliah faal sama biokim sudah terlihat kalo bakalan lebih santai dari anatomi kemarin. Semester tiga ini, satu topik bisa beberapa kali pertemuan. Anatomi? hmm sehari bisa dapet antebrachii ventral sama dorsal. Sekarang udah mulai semangat dan sudah harusnya mulai belajar rutin. H-18 ujian biokim :(

Target semester ini tetep, pingin nggak ada mata kuliah yang up. Doakan :”

#2

Terakhir ngepost di blog kok raanya tentang akhir semester 1, nah ini udah akhir semester 2 aja hehe. Maafkan diri ini belum menyempatkan waktu buat ngurus blog ini :”

Alhamdulillah sudah di penghujung semester 2. Urusan akademik alhamdulillah juga sudah tuntas semua (urusan kepanitiaan apa kabar?). Alhamdulillah banget nilai sudah keluar semua dan alhamdulillah tidak ada mata kuliah yang tertinggal. Semester 2 ini bisa dibilang momoknya mahasiswa kedokteran. Kenapa? anatomi. cadaver (mayat).

Anatomi. Mata kuliah yang jadi momok nih di semester 2. Mempelajari struktur yang ada di tubuh manusia. Dari departemen anatomi dapet diktat yang isinya bahasa alien semua :”> Pertama kali baca langsung mbatin, “iki uopo seh”. Selain diktat, teman belajarnya ada atlas anatomi, bisa pake netter sobotta atau yokochi. Cara belajarnya habis baca beberapa kalimat atau paragraf dicocokin sama atlas sambil diinget. Nah pas praktikum anatomi kita dapet cadaver yang bener bener utuh, tugas kita pas praktikum ya diseksi atau bedah bedah gitu sama identifikasi struktur strukturnya. Pas praktikum keren banget rasanya bisa belajar langsung ciptaan Allah. Jadi seneng gitu bisa megang langsung organ-organ, termasuk otak. Belajar anatomi ini kudu banget dicicil, nggak bisa sistem kebut semalam soalnya hafalannya banyak banget.

Histologi. Nggak setuju kalo mata kuliah ini dibilang gampang. Sama susahnya kayak anatomi tapi yang bikin seneng itu kebantu di praktikum soalnya dosennya baik, ruangannya ac, enak pol dan beda sama praktikum anat pokoknya. Kerjaannya pas praktikum ya lihat lihat sediaan atau preparat gitu pake mikroskop.

IKM. Mata kuliah 4 SKS yang sering diabaikan, termasuk saya. Padahal ini penting banget buat nantinya kalo udah jadi dokter. Belajarnya tetntang epidemologi, statistik, dll. Kurang menarik kalo buat aku ._. Tapi nanti ketemu lagi di semester 5 sama 7.

PBL. Ada 3 modul: konsep sehat sakit (KSS), human structure (HS), sama human function (HF). KSS nyerempet-nyerempet IKM. HS kayak anatomi, seru juga ke arah klinis gitu soalnya. Kalo HF itu mirip faal, seru juga sih. Semester ini juga ada Keterampilan Medik, baru dapet anamnesis, pemerikasaan fisik dasar, refleks, spine, sama kekuatan otot. Pas latihan serasa main dokter2an hahaha. Tapi semua hal bisa terjadi saat ujian tramed :”

Kegiatan akademis di semester 2 ini beda banget sama semester 1 haha. Biomed kalo praktikum lama paling pas dr. Onny, kalo sekarang tiap hari selesai jam 4 terus :” kerasa banget lah bedanya. Intinya semester ini lumayan menyenangkan kok. yang penting mindset awalnya jangan anggap anatomi sama histologi parah banget, kalo belajar pasti bisa kok *ya iya lah*

#1

Hari libur terakhir, o yeah. Sedih? Pasti. Semua kebahagiaan yang menyertai saya selama sebulan lebih ini bakal direbut (alay sih). Seneng juga sih soalnya bakal dapet ilmu baru yang insyaAlah menyenangkan yah :” Seneng juga sih hidupku bakal tertata kembali :”

Kalo ditanya semester 1 kemarin gimana, hmm lumayan lah. Exceed expectation. Sebagai  mahasiswa baru pasti perlu mas transisi kan ya dari SMA ke kehidupan kuliah. Dan memang benar terkadang masih merindukan 3 tahun itu, bareng temen yang sama selama tiga tahun jadi ya bisa kenal deket banget gitu lah. Di sini? hmm sekelas aja kadang ada yang lupa namanya atau bahkan ada yang belum tahu ya (maafkanlah). Nanti lama-lama bakal hafal kok, pasti. Hafal catetan PKN yang banyak banget aja bisa kan masak nama enggak hehehe.

Semester 1 kemarin ada 8 mata kuliah. Biologi kedokteran, ini bisa dibilang momoknya mahasiswa semester 1 tapi alhamdulillah banget kemarin langsung lulus tanpa ujian perbaikan :” Etika kedokteran, kuliahnya memang membosankan sih tapi ini malah penting banget pas nanti udah jadi dokter. Bioetik ini sering disepelein mahasiswa termasuk aku hehe, jadi harus dicicil baca lah pas minggu tenang aja wkwk jangan H-1 juga. Agama, alhamdulillah dapet dosen yang enak hehe. ISBD, dosennya juga enak banget ujian semacam mengarang bebas gitu (soalnya pendapat) tapi hasil memuaskan hehe. PKN, no comment lah buat yang satu ini. Modul EBL, intinya semcam berpikir kritis ilmiah gitu, sayangnya harus ikut ujian perbaikan modul ini, entah salah di mana. Human Interaction, alhamulillah lolos matkul ini tapi nilai belum keluar di cybercampus ._. kuliah ya tentang interaksi dokter sama dokter, individu, stakeholder, dan masyarakat. Modul holistik, kuliah isinya tentang gizi terus mengkaji penyakit dari segala aspek termasuk lingkungan, sayangnya harus ikut ujian perbaikan matkul ini.

Kesan? Semua isinya HAFALAN. Genetika populasi juga perlu menghafal kok, hafal jawaban selekta (jangan ditiru).

Quote #1

Kesempatan kali ini pingin cerita dikit tentang dosen wali. Jadi kalo di FK beberapa mahasiswa dapet satu dosen wali. Pembagiannya berdasarkan NIM. Secara kebetulan (atau tidak) aku dapet dosen wali yang sama kayak Kharis, Faiza, sama Marischa. Kelompok apapun seringnya ya sama orang-orang ini, lha pembagian apapun paling sering berdasarkan NIM. Doswal kami namanya dr. Thaha dari SMF Ilmu Penyakit Dalam, jadi kalo ketemuan mesti ke RSUD Dr. Soetomo. Pertama kali ketemu, first impression baik sih. Pertemuan pertama cuman perkenalan gitu dan kami merasakan ada perbedaan dengan doswal temen yang lain. dr. Thaha ini perhatian banget sering ngasih wejangan-wejangan. Kalo ketemuan sering menasehati tentang kehidupan dokter dokter gitu deh, yang mungkin sering nggak didapetin mahasiswa tanpa background keluarga dokter kayak aku. Kenapa dr. Thaha aku bilang beda kayak doswal lain? Soalnya pernah denger temenku dapet doswal sibuk banget, sekali ketemu langsung ttd tiga kali gitu ._. Malah ada yang KRS mahasiswa disuruh ngasih ttd sendiri ._. Salut deh sama dr. Thaha, dalam kesibukannya masih mau meladeni mahasiswa tjoepoe kayak kami ini hehehe. Nah di pertemuan ketiga ini ada ssatu wejangan yang secara garis besar kayak gini:

“Profesi dokter memang berbeda tetapi jangan karena perbedaan itu membuat kita sombong,” Moch. Thaha, dr., PhD, SpPD.K-GH.

Menurut penjelasan beliau kadang ada dokter yang lupa kalo yang menyembuhkan pasiennya itu Tuhan dan ada juga yang merasa lebih dari profesi lain karena lebih lama belajar atau merasa profesinya lebih mulia. Nah jika merasa seperti itu, beliau mengingatkan untuk segera istighfar. Medeni gak seh :(