Short Talk

Suatu sore yang dingin dan sepi #oposeh.

Haha yang mau tak ceritakan sekarang terjadi kmarin sore, tepatnya seusai shalat maghrib di Masjid An-Nuur SMA Negeri 5 Surabaya. Apa yang terjadi? Ketemu temen lama. Bukan temen lama sih, kalo temen lama kan temenannya dulu, la ini temenannya dulu sampek sekarang eh ._.

Temenku yang satu ini namanya Rachmat Agung Widodo, aku sih manggilnya Dio, udah kebiasaan sih sejak SD, hehe. Temenku yang satu ini udah temenan sejak SD, SMP, sampek sekarang dan semoga kami bisa sefakultas lagi di UI atau Unair.

Nah yang membuat special itu bukan ketemunya tapi apa yang kami bicarakan. Sejak kelas XI jarang banget dapet kesempatan ngobrol kayak gini apalagi semenjak kelas mulok bio udah dipecah jadi dua. Langsung aja deh ya ke apa yang kami bicarakan, kira-kira seperti ini.

“Assalamualaikum” “Waalaikumsalam” “Yak apa kabarnya gem?” “Baik, km dio?” “Baik” … seperti itulah pembukaannya … “Gimana dio, kamu mau kuliah di mana?” “FK gem” “Pilihan kedua?” “FK gem” “Lho, ketiga?” “FK gem” “Lho?” “There is no plan B gem” … hanya bisa ber-oh ria … “Lha kamu gem?” “Sama, hehe *nyengir*” … turun … “Mau FK mana dio?” “UI Unair gem” “Kalo nggak?” “Unair UI gem” … kali ini ber-wuik ria … “Kamu di mana lho gem?” “Sama *nyengir lagi*” “Oalah” “Gimana ya dio lek kita sefakultas lagi? hehe” “Amiiin” ” Amiin” … selesai.

Dio yang ini pancen ndewo. Udah pinter to the max dia juga aktif banget. Nah ini contoh anak Smala yang bener, kepanitiaan oke nilai juga oke. Nah bukan tanpa alasan lho aku mengagumi temenku yang satu ini.Nah yang malah bikin aku kagum ya omongannya kmarin itu, tekadnya besar banget mau masuk FK walaupun emang kita tahu masuk FK itu gak gampang.

Nah sejak obrolan itu, aku mikir. Orang kayak aku gini mau masuk FK? Iya memang niat ada tapi lho usahaku belum maksimal blas. Masih banyak yang perlu diperbaiki kalo mau masuk FK.

Nah pulang langsung deh capcus aku cerita ke mama tentang apa yang aku denger secara panjang lebar. Eh mama malah cuman bilang gini.. :)

“Kamu ya bertekad besar gitu lho.”

Nah mendengar obrolan sama dio dan apa yang dikatakan mamaku, malah bikin aku jadi tambah semangat.. :)

Advertisements